Pages

Friday, 13 January 2017

PENULIS SERANG PENULIS? APA KESUDAHANNYA?

PENULIS SERANG PENULIS? APA KESUDAHANNYA?


Gambar dari sumber Google

PSS bukanlah berniat untuk melagakan atau... mengeruhkan lagi situasi tidak sihat ini. Atau ada agenda tersembunyi untuk kepentingan PSS sendiri. Tidak ada langsung.

Industri penulisan Malaysia ini pun jika kita lihat... kita sedar ia berada di tahap yang bagaimana. Semua sedia maklum akan hal ini.

Setelah berfikir agak panjang, PSS berasa perlu untuk menulis tentang hal ini di blog yang dibangunkan sejak tahun 2012. Sehingga hari ini, memang tidak ada perkara yang sebgini PSS tulis di blog ini.

Kali ini, ia perlu ditulis kerana hal ini telah mendapat perhatian oleh seorang yang PSS hormati dan kagumi. Beliau bukan calang-calang orang dalam industri kita ini.

PSS tidak mahu panjangkan lagi apa yang sudah berlaku. Mungkin suatu hari nanti terkena pada PSS sendiri. Siapa tahu?

Kepada yang menjadi mangsa diharap bersabar dengan ujian ini dan yang berkenaan bolehlah ambil banyak pengajaran dari apa yang telah dikongsikan oleh Puan Sri Diah Shaharuddin di akaun Facebook beliau.

Kita semua harus berfikir sejenak dengan perkongsian beliau ini.

Berbeza sangat saya tengok gaya serangan dan teguran antara satu penulis dengan penulis lain di era sekarang.
Berbanding kami sesama penulis era 80-90-an, walau berkelahi ideologi, tidak sama prinsip dan teori namun masih dalam situasi berhemah. Jumpa di mana-mana tetap mesra.
Menilai sikap kelompok sekarang saya rasa takut. Celupar. Bongkak. Hidung tinggi. Kaki gaduh. Tidak boleh dikritik pembaca.

Kau ingat dik, menulis dan ilham ini anugerah Allah. Kalau anugerah itu tidak dihormati, kun kata Allah, sekelip mata bakat itu hilang.
Pembaca ini, mereka tengok status penulisan sosial kita dan bandingkan dengan peribadi kita. Kemudian lihat pula karya kita. Ada beberapa lapis penilaian di situ.
Jika ingin menjadi penulis yang diingati sepanjang zaman hingga kita sudah mati, ingat pesan saya ini.
Tulisan adalah cermin diri kita. Apabila kau pamer cermin retak, bukan setakat simpan, tengok pun orang tak mahu.






No comments: