Pages

Friday, 6 January 2017

MENGAPA APLIKASI BEETALK MENJADI MIMPI NGERI PARA NOVELIS?

MENGAPA APLIKASI BEETALK MENJADI MIMPI NGERI PARA NOVELIS?


Baru hari ke lima dalam tahun 2017, dunia penulisan menjadi riuh dengan isu plagiat. Ia mula menjadi trending semalam apabila ramai dikalangan novelis meluahkan rasa marah dan kecewa mereka di akaun facebook masing-masing.

Sudahlah tahun ini diramalkan jualan novel akan mengalami kemerosotan teruk, kini ia dengan sewenang-wenangnya diplagiat dengan mudah dengan menggunakan aplikasi BeeTalk.

Tinjaun PSS mendapati pengguna BeeTalk telah merakamkan gambar setiap helaian novel yang mereka beli dan memaparkannya semula pada aplikasi BeeTalk. Tujuannya adalah untuk berkongsi kepada pengguna BeeTalk yang lain. Malah ada diantara mereka sanggup menaip semula satu persatu

Berikut adalah perbualan seorang wakil penerbit dengan salah seorang pengguna BeeTalk yang telah melakukan salah laku ini. 





Ternyata, pesalah laku ini tidak memahami peringatan dari pihak penerbit diawal helaian setiap novel yang diterbitkan. 

"Hak cipta terpelihara.
Tiada bahagian dalam novel ini boleh diterbitkan semula, disimpan untuk pengeluaran atau ditukar semula dalam bentuk atau alat apa jua pun, kecuali setelah mendapat kebenaran bertulis dari PENERBIT."


Dalam keributan dan keriuhan para novelis dengan isu ini, AnaBella Novelis telah mencadangkan kepada rakan novelis yang lain untuk menghubungi pengendali BeeTalk ini. Menurut AnaBella Novelis, pengendali BeeTalk ini akan membantu memadamkan paparan novel yang telah diplagiat yang menyalahi Akta Hakcipta 1987.



Semoga isu ini akan selesai dengan cara baik. Untuk menyiapkan sebuah naskah novel bukanlah perkara mudah. Hanya yang berbakat dan berjiwa kental sahaja dapat melakukannya. Malah ada diantara penulis novel yang PSS tahu, mengambil masa beberapa tahun untuk menyiapkan sebuah cerita yang menarik untuk para pembaca. 

Jadi, perkara seni ini bukanlah untuk diberikan secara percuma. Ia perlulah dibayar berdasarkan hasil usaha keringat mereka. 




No comments: