Pages

Wednesday, 15 October 2014

13 TAHUN PENAT LELAH NOVELIS EBRIZA AMINNUDIN DIHARGAI

13 TAHUN PENAT LELAH NOVELIS EBRIZA AMINNUDIN DIHARGAI



Agak terlambat sebenarnya untuk PSS tulis berita ini. Maklum sahajalah, banyak acara dalam dan luar negeri bukan negara ya yang PSS perlu hadir sebagai penampilan khas. Sekadar bergurau sahaja ya. Baiklah, kali ini PSS sekali lagi ingin mengucapkan tahniah di atas penghargaan yang diterima beliau sebagai Penulis Prolifik Buku Prima.


PSS tidak sempat untuk menyaksikan acara majlis tersebut namun sempat menemui beliau di Pesta Buku Selangor bulan lepas.

sumber gambar dari FB beliau

Novel dari kiri atas, Kubur Bernyawa, Miss Blur, Kejap Ada Kejap Tak Ada, Miss Universe, Vila Amira Syakila, Hanya Dikau, Janji Seorang Puteri dan Jangan Kau Tangisi.

Selain novel di atas, Ebriza Aminnudin juga ada menulis novel lain dari rumah penerbitan yang lain beberapa tahun yang lalu.

"macam-macam dugaan dah ditempuhi sepanjang bergelar novelis ni. pengalaman tak dibayar royalti ada. pengalaman merayu meminta royalti bagaikan mengemis hasil titik peluh sendiri pun sudah dirasai. 

penerbitan tutup setelah buku terbit pun ada. kadang-kadang rasa give up tapi demi pembaca yang sentiasa bertanya novel baru bila nak keluar, terpaksa menelan yang pahit dan

terus bangkit di arena ini. penulis sekarang bertuah kerana memilih penerbit yang betul. apa-apapun itu pengalaman yang cukup berharga."-Ebriza Aminnudin

Kepada penulis baru, jadikan pengalaman novelis Ebriza Aminnudin ini sebagai inspirasi dan kecekalan dalam menempatkan diri dalam arena penulisan negara.

Kubur Bernyawa adalah antara yang terkini dari hasil garapan beliau. Walaupun novel ini mendapat kritikkan yang boleh tahan juga dari para pembaca di luar sana. PSS ada buat risikan ya. Namun lain orang lain cita rasanya. Ibarat buah durian, Ada yang tak suka sangat dan ada yang tergila-gilakan sangat rasanya.

Kalau pembaca perasan, novel-novel terbitan Buku Prima di belakangnya ada pecahan meter peratusan mood cerita.

90% Mistik
50% Islamik
40% Ngeri
30% Sedih

Dari kiraan matematik nampaknya peratus bukannya pecahan tetapi setiap meter mewakili 100% dari peratusan yang diberikan. Harap pembaca blog faham ya ayat PSS ni. huhuhu





3 comments:

MNH SASTERA MELAYU said...

bestnya, macam nak jadi macam dia je.

Mad Parihh said...

terbaik . .

http://blogparihh.blogspot.com/

jejari kucing said...

Terima kasih memberikan komen. Teruskan bersama PSS