Pages

Tuesday, 23 July 2013

RAHMAH MOKHTAR : KONVENSYEN MINI PENULISAN SANGAT MENCABAR

RAHMAH MOKHTAR : KONVENSYEN MINI PENULISAN SANGAT MENCABAR

Cikpuan Rahmah Mokhtar

Konvensyen Mini Penulisan yang telah pun berlangsung pada 20 Julai 2013 lalu dikhabarkan berjalan dengan lancar dan baik sekali. Kehadiran awal para peserta dari waktu sebenar menunjukkan kesungguhan yang dipamerkan. Mereka yang hadir ternyata bersemangat untuk menimba ilmu dari Konvensyen yang unik ini.

Unik kerana peserta yang hadir, boleh membawa manuskrip atau proposal untuk diberikan kepada penerbit. Penilaian akan dilakukan dan keputusan akan diperolehi pada hari itu juga. Selain itu juga mereka yang hadir berpeluang memilih rakan penulis untuk kerjasama.

Konvensyen telah diadakan di Wisma Sejarah dan dihadiri 12 pembentang yang mempunyai kepakaran dan pengalaman dalam bidang masing-masing. Antaranya Pengurus Besar Grup Buku karangkraf iaitu Puan Sri Diah, Tuan Aqif Azizan pengasas Write to Wealth, Tuan Abdul Latip Talib novelis fiksyen sejarah Islam nombor satu Malaysia dan ramai lagi.

Rahmah Mokhtar penulis novel Lelaki Berbaju Biru adalah salah seorang kru yang terlibat dalam memastikan kelancaran program bersejarah ini berjalan dengan rapi dan tersusun.


Beliau ditugaskan untuk menguruskan slaid dan nota para pembentang. Turut sama membantu adalah Cikpuan Azzah Abdul Rahman, Puan Husna dan Tuan Asnawi Yusof.

Menceritakan pengalamannya, beliau berasa gemuruh duduk di hadapan dewan sepanjang hari bagi memastikan slaid berada didalam pengawasannya.

"Sangat mencabar, sebab para pembentang bukan calang-calang orang dan saya menggalas harapan supaya semuanya lancar sampai akhir. Lagi, pembentang terakhir mahu lagu latar dan buku audionya dimainkan. Saya memang tak senang duduk fikirkan hal yang satu ini.
Peserta, dewan sudah penuh jam 8.30 pagi, walaupun majlis hanya bermula pada jam 9.00
Saya yang sedang  menyediakan slaid terpaksa tengok jam berkali-kali sambil berkata sendiri, "Peserta yang datang awal, saya masih ada masa!"-Cikpuan Rahmah Mokhtar

Rahmah Mokhtar sendiri tidak melepaskan peluang untuk menghantar kertas cadangan novel kepada Grup buku Karangkraf. Seperti yang diberitahu, pihak Karangkraf meminta dua minggu untuk memberikan jawapan kepadanya. Namun tanda-tanda awal positif dilihat sewaktu perbincangan singkat yang telah dilakukan pada hari itu juga. Sedikit sebanyak memberikan semangat buat Rahmah Mokhtar.

Tetapi yang PSS tahu, bukankah keputusan akan diterima pada hari itu juga?

"Mungkin ada yang kerta cadangan mereka diterima, saya kurang pasti sebab tidak sempat berbual panjang dengan para peserta. Tetapi, ada rakan maklumkan kertas cadangan dengan pihak Jootawan diterima pada hari itu juga. Oh ya, meja karangkraf penuh! Jadi, para editor terpaksa berkejar supaya dapat berurusan dengan semua penulis."-Cikpuan Rahmah Mokhtar

sumber : FB Cikpuan Azzah Abdul Rahman. CD yang dijual ketika program dijalankan

Disoal siapakan pembentang yang paling menyerlah dalam Konvensyen mini penulisan itu? Rahmah Mokhtar agak terkedu untuk menjawab. Baginya setiap pembentang mempunyai hujah yang membuatkan Rahmah Mokhtar sendiri berfikir untuk bertindak dan melaksanakan sesuatu.

Namun, beliau sangat terkesan dengan kata-kata salah seorang pembentang iaitu Tuan Izwan Wahab juga dikenali sebagai Robotys.

"Kekecewaan paling besar bagi seorang penulis adalah apabila karyanya tidak pernah diterbitkan, sehinggalah dia terbaring uzur di katil tua."-Tuan Izwan Wahab

Tambah Rahmah Mokhtar lagi, beliau sangat sukakan setiap pembentangan dan perkongsian pada program itu. Katanya lagi, dalam dunia penulisan, penulis tidak pernah bersendirian. Para penulis perlu berada dalam satu jemaah.

Khabarnya, program ini akan ada gelombangnya yang ke dua. Betulkah?

"Insya-Allah, ia akan jadi acara tahunan tetapi semuanya masih dalam perbincangan. Kita juga sudah ada senarai peserta menunggu bagi acara 2014. "-Cikpuan Rahmah Mokhtar

Peserta yang tidak dapat hadir disebabkan kuota yang sudah penuh bolehlah menghadiri program ini pada masa akan datang. Malah Rahmah Mokhtar sendiri menyatakan ada peserta yang sudah hadir pada program ini mahu hadir sekali lagi.

sumber: FB Tuan Zamri Mohamad

PSS tertarik dengan beg merah comel yang ditaja oleh Kota Buku itu. Apa agaknya ya isi di dalamnya?

"Ya, Kota Buku taja beg itu. Ada modul konvensyen, buku bergambar dari Kota Buku (senarai ilustrator dan contoh stroke), buku nota dan brosur, juga buku mini Mudahnya Menjemput Rezeki daripada Ustaz Fathuri Salehuddin"-Cikpuan Rahmah Mokhtar

Bagi Rahmah Mokhtar sendiri, apakah yang dicari dalam bidang penulisan ini?

"Saya mahu menulis dan menyampaikan apa yang saya tahu. Caranya, tidak lain tidak bukan, menjadi orang terkenal. Ya, saya perlu menjadi orang glamor, supaya apa yang saya mahu beritahu boleh sampai kepada para pembaca. Bersandarkan pada hadith Nabi SAW "sampaikan dari ku walaupun sepotong ayat" Jadi, saya pilih medium novel dan karya sastera sebagai mediumnya. Insya-Allah, doakan saya kekal dalam laluan ini. "-Cikpuan Rahmah Mokhtar

 
sumber: FB Cikpuan Azzah Abdul Rahman

Bagi memastikan sesuatu karya itu terus terjual, Rahmah Mohkhtar memberikan pandangannya.

"Kena ada karya yang keluar secara berkala. Jadi, sementara ada novel baru yang berjaya menambat hati penerbit, saya aktif menulis cerpen di TulisNovel.com dan blog.
Saya juga menyertai mana-mana pertandingan menulis yang mampu disertai"-Cikpuan Rahmah Mokhtar

Rahmah Mokhtar juga terlibat sebagai pentadbir laman FB Geng Urban, yang menggalakkan ahlinya menulis setiap bulan.

Apakah kesimpulan yang dapat diberikan dari Konvensyen mini penulisan ini?

"Terus-terang, saya menyimpulkan konvensyen ini sebagai ruang terbaik bagi para penulis baru dan lama menyalakan semula semangat mahu berkarya. Ia berjaya membuka minda supaya terus kreatif selain menyedarkan saya mengenai tanggungjawab sebagai penulis. Demi pena, setiap kita adalah penulis!"-Cikpuan Rahmah Mokhtar

Ya, demi pena setia kita adalah penulis. Bagus sekali kesimpulan yang telah diberikan Rahmah Mokhtar. Setelah melihat beberapa rakan menjadi pembentang dalam program yang hebat ini, tidak terasakah ada keinginan untuk berada di barisan hadapan sebagai pembentang? Rahmah Mokhtar sila jawab. zass!

"Jujur, haruslah ada! Saya pasti, setiap peserta ada rasa begitu."-Cikpuan Rahmah Mokhtar

Pautan berkaitan:

FB Konvensyen Penulisan

FB GENG URBAN








No comments: